(0362) 22442
disdik@bulelengkab.go.id
Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga

Apabila Guru Mulai Jenuh Mengajar

Admin disdikpora | 06 September 2023 | 419 kali

Apabila Guru Mulai Jenuh Mengajar: Cara Mengatasi Kelelahan dan Menyegarkan Semangat Pendidikan

Seorang guru adalah salah satu pilar utama dalam pembentukan generasi masa depan. Mereka bertanggung jawab untuk mentransfer pengetahuan dan nilai-nilai kepada siswa mereka. Namun, seperti profesi lainnya, guru juga bisa mengalami kelelahan dan rasa jenuh dalam pekerjaannya. Apa yang harus dilakukan ketika seorang guru mulai merasakan jenuh dalam mengajar? Bagaimana cara mengatasi perasaan tersebut agar semangat dalam pendidikan tetap terjaga? Artikel ini akan membahas beberapa strategi untuk membantu guru mengatasi jenuh dalam mengajar.

1. Refleksi Diri

Langkah pertama dalam mengatasi jenuh mengajar adalah melakukan refleksi diri. Guru perlu mengidentifikasi penyebab jenuhnya perasaan mereka. Apakah itu beban kerja yang berlebihan, masalah di luar kelas, atau bahkan rutinitas yang monoton? Dengan memahami akar permasalahan, guru dapat mencari solusi yang lebih tepat.

2. Ubah Pendekatan Pengajaran

Saat seorang guru mulai merasa jenuh, mungkin saatnya untuk mencoba pendekatan pengajaran yang berbeda. Misalnya, menciptakan proyek-proyek pembelajaran yang lebih menarik, memanfaatkan teknologi dalam kelas, atau mengadakan diskusi dan perdebatan untuk melibatkan siswa secara aktif. Perubahan ini dapat memberikan kesegaran dalam pengajaran.

3. Berkolaborasi dengan Rekan Kerja

Bekerja sama dengan rekan kerja dalam lingkungan sekolah dapat menjadi sumber dukungan yang besar. Diskusi dengan rekan guru tentang pengalaman mereka dalam mengatasi jenuh dapat memberikan ide-ide baru. Selain itu, tim pengajar dapat merencanakan kegiatan bersama yang menyegarkan semangat, seperti pelatihan atau workshop.

4. Libatkan Siswa dalam Perencanaan Pembelajaran

Siswa memiliki pandangan yang berharga tentang pengajaran di kelas. Guru dapat melibatkan siswa dalam merencanakan pembelajaran dengan cara menggali minat dan preferensi mereka. Ini dapat meningkatkan rasa kepemilikan siswa terhadap pembelajaran mereka dan membuat guru merasa lebih terhubung dengan kelas.

5. Isi Waktu Luang dengan Kegiatan yang Menyenangkan

Guru yang jenuh juga perlu mengurus diri mereka sendiri. Menghabiskan waktu luang dengan aktivitas yang menyenangkan seperti olahraga, seni, atau hobi pribadi dapat membantu menghilangkan stres dan memberikan energi baru.

6. Ambil Cuti atau Istirahat Singkat

Terkadang, jenuh mengajar adalah tanda bahwa seorang guru perlu istirahat sejenak. Ambil cuti beberapa hari atau minggu untuk mereset pikiran dan tubuh. Ini dapat membantu mengembalikan semangat dan kreativitas dalam mengajar.

7. Temukan Dukungan Psikologis

Jika jenuh mengajar mencapai tingkat yang mengganggu kesejahteraan mental, penting untuk mencari dukungan dari seorang profesional, seperti seorang konselor atau psikolog. Mereka dapat membantu guru mengatasi stres dan menemukan strategi untuk mengelola tekanan.

Jenuh dalam mengajar adalah hal yang wajar dalam karier seorang guru, tetapi tidak boleh diabaikan. Dengan mengidentifikasi penyebabnya dan menerapkan strategi yang tepat, seorang guru dapat mengatasi jenuh dan menjaga semangat pendidikan tetap berkobar. Hal ini penting karena kualitas pengajaran guru memiliki dampak besar pada masa depan siswa-siswa mereka.

sumber foto : https://www.kalderanews.com/

diolah dari berbagai sumber :

https://www.kompasiana.com/

https://www.kemdikbud.go.id/